Pandemi Corona Ditengah Investasi Saham

20200427a

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, PT Bestprofit – 

Pandemi Corona membuat banyak orang mengatur lagi portofolio investasi. Beberapa orang yang memiliki sisa dana melirik saham menjadi pilihan investasinya.

Beberapa investor melihat bahwa kondisi saat ini harga saham memang tengah murah-murahnya. Tak hanya di Indonesia, seluruh bursa di dunia juga tengah mengalami koreksi.

Namun ada beberapa investor melihat bahwa investasi saham sangat berisiko. Hal ini terjadi karena tatanan ekonomi dunia berubah akibat pandemi Corona. Selain itu, belum ada negara yang bisa memastikan pandemi Coona ini akan berakhir. Dikutip dari Swara Tunaiku, Senin (26/4/2020), sebelum memutuskan untuk berinvestadi di pasar saham, sebaiknya perhatikan dulu beberapa hal ini:

  1. Kondisi pergerakan saham di dunia

Banyak orang sedang gencar-gencarnya mempertaruhkan nasib investasi saham mereka sekarang ini. Harus diborong kah? Atau jual semua saham yang kita punya dan lebih baik berinvestasi di masker dan sarung tangan karet? Ya, nggak gitu juga.

Sebenarnya yang paling menarik buat orang-orang berinvestasi saham itu adalah janjinya di masa depan. Kalau kita tekun melihat tren dan menyisihkan sebagian uang setiap bulannya, bisa jadi 10, 20, atau 30 tahun kemudian, kita sudah bisa menikmati hasilnya.

Tanpa harus bekerja, kita bisa menikmati passive income dari hasil investasi. Namun, melihat jebloknya saham di sektor perminyakan pada bulan Maret 2020 lalu saja sudah mempengaruhi nasib finansial secara global, yang membuat para pemain saham kawakan ketar-ketir.

Di Indonesia sendiri, nasib IHSG masih sangat fluktuatif. Hal ini masih terpengaruh kuat oleh isu minyak mentah dan Corona. Ke depannya pun diperkirakan belum tentu ada pergerakan yang signifikan dalam waktu yang cepat. Lalu bagaimana dengan nasib para investor yang masih pemula atau belum sekawakan itu?

Best Profit

Kenali profil kamu sebagai investor

Sebelum masuk bagaimana langkah selanjutnya yang harus diambil, lebih baik kenali dulu profil risik sebagai investor. Anda itu orang yang seperti apa, sih? Yang suka main aman atau yang berani ambil risiko? Dalam berinvestasi itu ada 3 profil risiko: Konservatif, Moderat, dan Agresif. Bagaimana cara tahu Anda termasuk profil risiko yang mana? Bisa dilihat di penjelasan berikut ini:

Konservatif

Investor dengan profil Konservatif biasanya tidak terlalu suka dengan jenis investasi yang risiko meruginya tinggi. Lebih suka main aman dan keuntungannya pasti, walau tidak tinggi. Yang penting instrumen yang ia pilih dijamin kestabilannya. Biasanya instrumen investasi yang dipilihnya ini berupa Deposito.

Moderat

Sedikit lebih berani dari si Konservatif, Investor dengan profil moderat tidak masalah jika mengalami sedikit kerugian dalam berinvestasi. Walau begitu Ia tetap berhati-hati memilih instrumen investasinya agar tidak mengalami kerugian terlalu besar. Instrumen yang paling cocok untuk profil moderat adalah reksadana pendapatan tetap atau obligasi.

Agresif

Investor yang Agresif biasanya investor yang memegang teguh prinsip high risk high return. makanya mereka tid untukak takut untuk mengambil risiko yang besar dalam berinvestasi. Biasanya mereka memang sudah terbiasa dan mahir dalam berinvestasi. Makanya mereka nggak takut untuk masuk ke investasi saham, reksadana saham, atau reksadana campuran. Nah, Anda sendiri termasuk yang mana?

Bestprofit

Kenali risiko yang kamu hadapi

Di tengah kondisi yang lagi naik turun dan tidak stabil seperti ini, pastinya risiko yang akan Anda hadapi lebih besar. Setiap saat kondisi bisa berubah, tergantung isu yang sedang beredar juga. Misal ada isu finansial soal negara atau kebijakan yang dibuat oleh pemerintah, hal ini bisa berdampak sensitif terhadap perubahan harga saham suatu entitas. Bikin deg-degan intinya.

Melihat kondisi seperti ini, sepertinya untuk para pemain dengan profil risiko Konservatif, sebaiknya ditahan dulu untuk ikut bermain. Iya, tahu, harganya lagi murah dan kamu penasaran. Tapi sudah siap dengan risiko rugi yang mungkin terjadi?

Sebaliknya, untuk si Moderat dan Agresif, kamu masih bisa coba bermain selama kamu tahu penempatan yang tepat, di waktu yang tepat juga. Tapi sekadar mengingatkan, apapun risiko yang akan kamu ambil, yang paling penting sebelum berinvestasi di saat seperti ini adalah memastikan kamu punya uang yang cukup di dalam pos dana darurat.

Dengan begitu, ketika Anda mengalami kerugian dalam berinvestasi saham sekali pun, keuanganmu tidak akan terganggu. Sekali lagi, investasi saham di masa seperti ini memang berisiko, tapi bukan berarti mustahil.

Jadi, ketika Anda berkomitmen untuk masuk ke dalamnya, pastikan keuanganmu aman dan hasil apa pun yang kamu dapatkan kelak, tidak akan mengganggu masa depan kamu atau keluarga yang bergantung dengan Anda.

Sumber

liputan6.com

bestprofit, pt bestprofit, best profit, pt best profit, best, pt best, bpf

bestprofit futures, best profit futures, pt bestprofit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG