Minyak Turun Usai Komitmen OPEC

news

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Best Profit

Harga minyak turun pada hari Selasa, dengan permintaan yang diperkirakan setelah Badai Ida menutup kilang Pantai Teluk AS.

 

Selain itu, sentimen laindatang darai OPEC bersiap untuk pertemuan Rabu dengan Amerika Serikat kelompok itu untuk mengumpulkan lebih banyak minyak mentah. Dikutip dari CNBC, Rabu (1/9/2021), harga minyak mentah berjangka Brent untuk Oktober, yang akan berakhir pada Selasa, turun 42 sen, atau 0,6 persen, menjadi USD 72,99 per barel pada pukul 14:00. EDT (1600 GMT)

 

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 53 sen, atau 0,8 persen, menjadi USD 68,68. Kedua tolok ukur berada di jalur untuk kerugian bulanan pertama mereka sejak Maret tetapi masih tidak jauh dari tertinggi Juli, ketika Brent naik ke level terkuat sejak 2018 dan minyak mentah AS ke level tertinggi sejak 2014.

 

Badai Ida, yang mendarat di Amerika Serikat pada hari Minggu sebagai badai Kategori 4, merobohkan setidaknya 94 persen produksi minyak dan gas lepas pantai Teluk Meksiko dan menyebabkan kerusakan “bencana” pada jaringan listrik Louisiana. Harga dari permintaan minyak mentah setelah pemadaman listrik dan banjir di Louisiana Badai Ida akan tertarik dengan kilang.

 

Sekitar 1,7 juta barel per hari produksi minyak lepas pantai ditutup, tetapi produksi itu dapat berlangsung lebih cepat dari pada banyak operasi lain di sepanjang Teluk yang kehilangan daya. Analis di FGE mengatakan dalam catatan hari Selasa bahwa mereka memperkirakan sekitar tiga perempat dari produksi lepas pantai selanjutnya pada akhir minggu.

 

OPEC Tambah Pasokan

OPEC dan produsen sekutu di OPEC+ telah mendukung untuk menambah 400.000 barel per hari (bph) pasokan bulanan hingga akhir Desember. mengatakan kepada Reuters bahwa kelompok tersebut kemungkinan akan mempertahankan rencana itu meskipun ada tekanan AS untuk lebih banyak produksi.

 

“Sepertinya tetap berpegang pada rencana dari pertemuan terakhir,” kata sumber OPEC+ kepada Reuters. Data OPEC sendiri menunjukkan pasar akan menghadapi defisit hingga akhir 2021 tetapi kemudian berubah menjadi surplus pada 2022.

 

Colonial Pipeline – jalur bahan bakar AS terbesar ke Pantai Timur – memulai kembali jalur bensin dan sulingan utamanya pada hari Selasa setelah menutupnya sebelum badai, tetapi beberapa kilang melaporkan kerusakan pada pabrik.

 

Royal Dutch Shell Plc mengatakan menemukan bukti kerusakan bangunan di kilang Norco, Louisiana, 230.611 barel per hari (bph), kata juru bicara perusahaan, Selasa.

 

“Jika kilang kapasitas dalam dua hingga empat minggu, maka kami harus baik-baik saja. Di luar itu, kami akan mendorong tingkat persediaan yang sangat rendah dan harga mungkin bereaksi lebih tinggi secara bermakna,” kata Rebecca Babin, pedagang energi senior di CIBC Wealth..

 

Sumber

liputan6.com

 

lowonganlowongan kerjalowongan kerja bandungloker bandung

best profit, bestprofit, pt bestprofit, pt best profit, best, pt best, bpf

pt bpf, bestprofit futures, pt bestprofit futures, best profit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG