Minyak Turun Lebih dari 4 Persen

20180718a

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, PT Bestprofit

Harga minyak turun lebih dari 4 persen pada perdagangan Senin (Selasa waktu Jakarta) karena meningkatnya pasokan dari OPEC+ dan produksi Iran yang lebih tinggi melawan tanda-tanda bangkitnya ekonomi yang kuat di Amerika Serikat.

 

Dikutip dari CNBC, harga minyak mentah Brent untuk Juni turun USD 3,08 atau 4,8 persen menjadi USD 61,78 per barel. Harga minyak mentah West Texas Intermediate AS untuk Mei ditutup turun USD 2,80 atau 4,56 persen pada USD 58,65 per barel. Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, pada Kamis menyetujui kenaikan produksi bulanan dari Mei hingga Juli. Anggota OPEC, Iran, yang dibebaskan dari pemotongan sukarela, juga meningkatkan pasokan.

 

“Waktunya tidak tepat. Sepertinya OPEC+ akan menggulirkan kesepakatan, tetapi mereka tidak melakukannya dan sekarang tampaknya mereka harus membayar setidaknya dalam jangka pendek,” kata Bob Yawger, Direktur Energi Berjangka di Mizuho Securities. Dalam perkembangan lain yang pada akhirnya dapat meningkatkan pasokan, investor fokus pada pembicaraan tidak langsung antara Iran dan Amerika Serikat sebagai bagian dari negosiasi untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015.

 

Analis Eurasia Henry Rome mengatakan dia mengharapkan sanksi AS, termasuk pembatasan penjualan minyak Iran, akan dicabut hanya setelah pembicaraan ini selesai dan Iran kembali patuh. Iran telah meningkatkan ekspor ke China meskipun ada sanksi. Harga minyak telah pulih dari posisi terendah bersejarah tahun lalu dengan dukungan rekor pemotongan OPEC+, yang sebagian besar akan tetap ada setelah Juli. Permintaan diperkirakan akan pulih lebih lanjut di paruh kedua.

Best Profit

Sementara peluncuran vaksin yang lambat dan kembalinya kebijakan lockdown di beberapa bagian Eropa telah membebani, angka-angka pada hari Jumat menunjukkan ekonomi AS menciptakan lapangan kerja paling banyak dalam tujuh bulan di bulan Maret. Namun, pengetatan lockdown di Prancis dan lonjakan kasus di India telah menggelapkan prospek rebound ekonomi global untuk meningkatkan permintaan minyak.

 

Harga Minyak Naik Dipengaruhi Hasil Pertemuan Negara OPEC

Sebelumnya, sebuah kelompok yang terdiri dari beberapa produsen minyak paling kuat di dunia pada hari Kamis memutuskan untuk secara bertahap membatasi pengurangan produksi yang ada mulai bulan depan. Hal ini mempengaruhi harga minyak. Mulai bulan Mei, tambahan 350.000 barel per hari akan ditambahkan ke produksi, dengan 350.000 lainnya akan dipasarkan pada bulan Juni. Mulai produksi Juli akan ditingkatkan 450.000 barel per hari.

 

Aliansi OPEC + saat ini memotong lebih dari 7 juta barel per hari dalam upaya untuk menopang harga dan mengurangi kelebihan pasokan. Raja OPEC Arab Saudi telah secara sukarela menambahkan tambahan 1 juta barel per hari untuk pemotongan itu. Arab Saudi mengatakan akan mulai membatasi pemangkasan produksi sukarela pada Mei.

Bestprofit

Pertemuan itu terjadi tak lama setelah Terusan Suez dibuka kembali untuk lalu lintas dan ketika virus corona terus menyebar ke seluruh dunia, dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron memerintahkan negara itu untuk mengunci nasional ketiga untuk mengurangi beberapa tekanan pada rumah sakit. Krisis virus corona yang sedang berlangsung terus mengaburkan prospek permintaan dan analis memperkirakan ini akan menegaskan kembali kehati-hatian Arab Saudi tentang pemulihan ekonomi global.

 

Menjelang pertemuan, para analis berpikir grup tersebut akan menjaga tingkat produksi tetap konsisten. Analis di Eurasia Group mencatat bahwa bulan lalu di pasar minyak global “menampilkan tingkat volatilitas yang signifikan” dan aksi jual yang membawa minyak mentah berjangka Brent turun menjadi USD 62 per barel dari USD 70, sebelum stabil di sekitar USD 64 dalam beberapa hari terakhir.

 

“Insiden Terusan Suez mungkin membantu banyak produsen minyak, karena mencegah penurunan harga lebih lanjut,” kata analis di Eurasia Group dalam catatan penelitian yang diterbitkan Rabu, seperti dikutip dari CNBC, Jumat (2/4/2021). “Sekali lagi, masih jauh dari jelas bahwa pemulihan berkelanjutan akan membenarkan siklus kuat penurunan OPEC + yang harus diikuti setiap bulan. Kehati-hatian Arab Saudi tentang pemulihan ekonomi global dalam banyak hal dibenarkan,” mereka menambahkan.

 

Patokan internasional minyak mentah berjangka Brent naik USD 2,38, atau 3,8 persen, diperdagangkan pada USD 65,08 per barel. Kontrak berjangka harga minyak West Texas Intermediate AS berdiri di USD 61,63, naik lebih dari 4 persen. Kedua kontrak sebelumnya diperdagangkan di zona merah selama sesi.

 

Sumber

liputan6.com

 

lowonganlowongan kerjalowongan kerja bandungloker bandung

best profit, bestprofit, pt bestprofit, pt best profit, best, pt best, bpf

pt bpf, bestprofit futures, pt bestprofit futures, best profit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG