Minyak Naik Mencapai Posisi Tertinggi

news

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, PT Bestprofit – 

Harga minyak mentah dunia naik di mana Brent naik di atas USD 76 per barel, atau ke level tertinggi sejak akhir 2018.

 

Harga minyak menguat setelah data menunjukkan persediaan minyak mentah AS menurun karena perjalanan meningkat. Badan Administrasi Informasi Energi AS mengatakan, persediaan minyak mentah AS turun 7,6 juta barel pekan lalu menjadi 459,1 juta barel.

 

Stok di Cushing, Oklahoma, titik pengiriman untuk minyak mentah berjangka AS, turun 1,8 juta barel ke level terendah sejak Maret 2020. Permintaan bensin juga naik lebih tinggi pekan lalu. “Orang-orang kembali mengendarai kendaraan mereka dan itu muncul dalam jumlah besar. Itu akan menjaga tekanan kenaikan harga,” kata Phil Flynn, Analis Senior di Price Futures Group di Chicago.

 

Melansir laman businesstimes.com, Kamis (24/6/2021), harga minyak mentah Brent naik 38 sen, atau 0,5 persen, menjadi USD 75,19 per barel. Adapun sesi tertinggi patokan minyak ini adalah USD 76,02 merujuk data EIA, ini merupakan yang tertinggi sejak Oktober 2018.

Best Profit

Sementara harga minyak West Texas Intermediate AS naik 23 sen, atau 0,3 persen, menjadi USD 73,08 setelah mencapai USD 74,25, juga tertinggi sejak Oktober 2018. Penurunan dolar AS juga telah mendorong harga minyak mentah, membuatnya lebih murah bagi pembeli yang memegang mata uang lainnya.

 

“Pengurangan persediaan dapat memberikan alasan lain bagi aliansi OPEC+ untuk meningkatkan produksi lebih lanjut dari Agustus, dan pertemuan mendatang minggu depan diharapkan menjadi bahan untuk kebijakan dan harga ke depan,” kata Analis Pasar minyak Rystad Energy Louise Dickson.

 

Harga minyak  Brent telah naik lebih dari 45 persen tahun ini, didukung pengurangan pasokan yang dipimpin Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya (OPEC+) dan karena pelonggaran pembatasan virus corona meningkatkan permintaan.

 

Bisa Mencapai USD 100

Beberapa eksekutif industri berbicara tentang minyak mentah kembali mencapai USD 100 untuk pertama kalinya sejak 2014. “Permintaan yang mendasari di pasar fisik berarti bahwa setiap koreksi yang lebih rendah akan tetap dangkal dan pendek,” kata Jeffrey Halley, analis di broker Oanda.

Bestprofit

OPEC+, yang bertemu pada 1 Juli, telah membahas pelonggaran lebih lanjut dari rekor penurunan produksi tahun lalu dari Agustus tetapi tidak ada keputusan yang dibuat, dua sumber OPEC+ mengatakan pada hari Selasa.

 

Permintaan global akan meningkat lebih lanjut pada paruh kedua tahun ini, meskipun OPEC+ juga menghadapi prospek peningkatan pasokan Iran jika pembicaraan dengan kekuatan dunia mengarah pada kebangkitan kembali kesepakatan nuklir Teheran tahun 2015.

 

Iran mengatakan pada hari Rabu bahwa Amerika Serikat telah setuju untuk menghapus semua sanksi terhadap minyak dan pengiriman negaranya, meskipun Jerman memperingatkan bahwa masalah-masalah besar tetap ada dalam pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan itu.

 

“Jika memang sanksi dicabut dan Iran bebas untuk meningkatkan produksi dan ekspor, ini dapat menyebabkan reaksi harga, tetapi permintaan yang terus meningkat akan menyerap barel ekstra dan harga tidak akan mengalami guncangan besar,” kata Dickson.

 

Sumber

liputan6.com

 

lowonganlowongan kerjalowongan kerja bandungloker bandung

best profit, bestprofit, pt bestprofit, pt best profit, best, pt best, bpf

pt bpf, bestprofit futures, pt bestprofit futures, best profit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG