Minyak Merosot ke Level Terendah

news

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, PT BestprofitHarga minyak turun ke level terendah enam minggu pada hari Jumat karena penguncian baru di Eropa akibat Covid-19.

Hal ini memicu kekhawatiran permintaan tepat ketika para pemain industri memberi sinyal kembalinya pasokan. Tetapi bagi konsumen yang mencari penangguhan hukuman produksi, penurunan tidak mungkin langsung diterjemahkan ke dalam harga gas yang lebih rendah.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (20/11/2021), rata-rata nasional untuk satu galon gas mencapai level tertinggi tujuh tahun di USD 3,41 pada hari Jumat, menurut AAA. Itu naik dari USD 3,34 satu bulan lalu, dan USD 2,12 tahun lalu.

Patokan harga minyak AS merosot lebih dari 4 persen ke sesi terendah USD 75,37, harga yang tidak terlihat sejak 7 Oktober. Minyak mentah diperdagangkan di zona hijau pada hari sebelumnya, tetapi jatuh ke wilayah negatif menyusul berita penguncian Austria.

Rebound permintaan telah menjadi pendorong utama pemulihan minyak tahun ini, dan indikasi apa pun yang mungkin mencair akan menakuti pelaku pasar.

Penguncian melemahkan permintaan produk minyak bumi karena orang tidak bergerak dan bisnis tutup. Jika langkah-langkah itu melampaui Austria ke bagian lain Eropa atau di tempat lain, itu bisa membuat pasar kelebihan pasokan.

“Pasar secara fundamental masih dalam posisi yang baik tetapi penguncian sekarang menjadi risiko yang jelas untuk ini jika negara lain mengikuti jejak Austria,” kata Craig Erlam, analis pasar senior di Oanda.

“Pergerakan di bawah $80 bisa memperdalam koreksi, mungkin menarik harga kembali ke wilayah pertengahan USD 70,” tambahnya.

Tren Melemah

Sementara penurunan pada hari Jumat adalah yang terbesar untuk minyak sejak Juli, komoditas telah mengalami tren lebih rendah selama beberapa minggu terakhir.

Administrasi Biden telah berulang kali mengatakan sedang menjajaki cara untuk meringankan beban harga minyak yang lebih tinggi kepada konsumen dalam bentuk harga gas, yang terus naik di sekitar level tertinggi tujuh tahun. Salah satu opsi adalah bagi pemerintah untuk memanfaatkan Cadangan Minyak Strategis.

“Jika administrasi kepresidenan AS menginginkan perhatian pasar minyak, sekarang ia memilikinya, karena semua mata tertuju pada Washington untuk melihat apakah itu akan meningkatkan taruhan pada rilis SPR China dengan upaya terkoordinasi tindak lanjut untuk memberikan tekanan lebih lanjut pada harga minyak,” kata Louise Dickson, analis pasar minyak senior di Rystad Energy.

“AS telah secara terbuka menyelidiki pasar minyak, OPEC+ khususnya, untuk memudahkan pasokan dan memberikan bantuan harga, sejak musim panas, dan negara-negara pengimpor lainnya seperti China, India, dan Jepang bergabung dengan paduan suara,” pungkasnya.

Sumber

liputan6.com

lowonganlowongan kerjalowongan kerja bandungloker bandung

best profit, bestprofit, pt bestprofit, pt best profit, best, pt best, bpf

pt bpf, bestprofit futures, pt bestprofit futures, best profit futures, pt best profit futures

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG