Minyak Meroket Usai Badai Ida Hantam

news

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, PT Bestprofit

Harga minyak naik lebih dari 1 persen pada perdagangan Rabu karena lambatnya pemulihan produksi dari produsen minyak di Teluk Meksiko AS setelah Badai Ida.

 

Dikutip dari CNBC, Kamis (9/9/2021), harga minyak Brent naik 1,27 persen ke level USD 72,95 per barel, dan minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 1,39 persen menjadi USD 69,3 per barel. Produsen di Teluk Meksiko masih berjuang untuk memulai kembali operasi 9 hari setelah Badai Ida menyapu wilayah tersebut dengan angin kencang dan hujan lebat.

 

Sekitar 80 persen dari produksi Teluk AS tetap belum berjalan pada hari Selasa, dengan 79 platform produksi masih kosong. Sekitar 17,5 juta barel minyak telah hilang ke pasar sejauh ini. Sumur lepas pantai Teluk tersebut menghasilkan sekitar 17 persen dari produksi AS. “Operasi kilang tampaknya membuat pemulihan lebih cepat,” kata Analis ING dalam sebuah catatan.

Best Profit

Kapasitas sekitar 1 juta barel per hari (bph) ditutup sementara, turun dari puncaknya lebih dari 2 juta barel per hari, kata ING, mengutip laporan situasi terbaru dari Departemen Energi.

 

Pedagang akan mengamati dengan cermat data inventaris dari kelompok industri American Petroleum Institute yang akan dirilis pada hari Rabu dan Administrasi Informasi Energi AS pada perdagangan Kamis untuk gambaran yang lebih jelas tentang dampak Badai Ida pada produksi minyak mentah dan output kilang.

 

Stok Minyak

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan, rata-rata, bahwa stok minyak mentah turun 3,8 juta barel dalam seminggu hingga 3 September, dan mereka mengantisipasi stok bensin turun 3,6 juta barel dan sulingan turun 3 juta barel. “Ada kemungkinan hilangnya permintaan penyulingan dan jumlah minyak mentah mungkin akan sedikit berkurang,” kata Bob Yawger, Direktur Energi Berjangka di Mizuho.

Bestprofit

EIA mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya memperkirakan produksi minyak mentah AS turun 200.000 barel per hari menjadi 11,08 juta barel per hari pada tahun 2021. Ini merupakan penurunan yang lebih besar dari perkiraan sebelumnya yang sebesar 160.000 barel per hari.

 

Produksi minyak juga tertekan akibat pengunjuk rasa di Libya memblokir ekspor minyak di Es Sider dan Ras Lanuf.

 

Sementara itu, pengawas atom PBB mengkritik Iran karena menghalangi penyelidikan terhadap kegiatan masa lalu dan membahayakan pekerjaan pemantauan penting, yang mungkin memperumit upaya untuk melanjutkan pembicaraan tentang menghidupkan kembali kesepakatan nuklir.

 

Negosiasi antara kekuatan dunia dan Iran telah dihentikan selama hampir tiga bulan sejak pemilihan presiden radikal baru di Iran, mengurangi prospek Teheran untuk dapat melanjutkan ekspor minyak.

 

Sumber

liputan6.com

 

lowonganlowongan kerjalowongan kerja bandungloker bandung

best profit, bestprofit, pt bestprofit, pt best profit, best, pt best, bpf

pt bpf, bestprofit futures, pt bestprofit futures, best profit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG