Minyak Menembus di atas USD 75 per barel

news

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, PT Bestprofit – 

Harga minyak menembus di atas USD 75 per barel pada hari Kamis ke level tertinggi hampir tiga tahun menjelang keputusan dari produsen utama tentang kebijakan produksi untuk paruh kedua tahun 2021.

 

Dikutip dari CNBC, Jumat (2/7/2021), harga minyak mentah West Texas Intermediate AS untuk Agustus ditutup naik 2,4 persen, atau USD 1,76, pada USD 75,23 per barel, mencapai level tertinggi sejak Oktober 2018. Patokan internasional minyak mentah Brent untuk September naik 2 persen, atau USD 1,49, menjadi USD 76,10 per barel.

 

WTI telah naik lebih dari 50 persen pada tahun ini setelah memulai 2021 di sekitar USD 48,5 per barel. Permintaan telah meningkat karena orang turun ke jalan di tengah pembukaan kembali ekonomi, dan rebound dalam transportasi barang dan perjalanan udara juga telah mendukung harga.

Best Profit

Harga bensin melonjak karena dorongan pasca-pandemi dan harga minyak mentah USD 75 bisa berarti harga yang lebih tinggi di pompa. Harga rata-rata saat ini untuk satu galon bensin tanpa timbal adalah USD 3,123 per galon, dibandingkan dengan USD 2,179 per galon tahun lalu, menurut AAA.

 

Soal harga minyak, kemajuan datang menjelang pertemuan antara OPEC dan mitra non-OPEC, aliansi energi yang sering disebut sebagai OPEC+, yang telah bersikap positif tentang perbaikan kondisi pasar dan prospek pertumbuhan permintaan bahan bakar menyusul rebound tajam harga minyak tahun ini.

 

Pertemuan OPEC Ditunda

Pertemuan OPEC+ telah ditunda hingga Jumat. Jeff Currie, kepala penelitian komoditas global di Goldman Sachs, mengatakan di “Worldwide Exchange” CNBC bahwa kenaikan produksi OPEC yang diharapkan sebesar 500.000 barel per hari mungkin tidak cukup untuk menjaga harga turun.

Bestprofit

“Selama bulan Juni, kami memperkirakan pasar mengalami defisit 2,3 juta barel per hari… Intinya, permintaan melonjak saat kita memasuki musim perjalanan musim panas, dan itu bertentangan dengan kurva penawaran yang hampir tidak elastis, ” kata Curry.

 

Lebih dari setahun yang lalu, WTI berjangka jatuh ke wilayah negatif untuk pertama kalinya dalam catatan karena pandemi virus corona, mematikan ekonomi di seluruh dunia. Bank of America baru-baru ini mengatakan minyak bisa naik hingga $100 per barel di tengah permintaan yang meningkat.

 

Sumber