Minyak Kian Mahal, Imbas Ekonomi

news

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, PT BestprofitHarga minyak naik menjadi sekitar USD 84 per barel pada hari Selasa, naik untuk sesi ketiga, karena pencabutan pembatasan perjalanan AS dan lebih banyak tanda pemulihan pasca-pandemi global mendorong prospek permintaan, sementara pasokan tetap ketat.

Pada hari Senin, para pelancong berangkat ke Amerika Serikat lagi, sementara pengesahan RUU infrastruktur Presiden AS Joe Biden dan ekspor China yang lebih baik dari perkiraan membantu melukiskan gambaran pemulihan ekonomi global.

Dikutip dari CNBC, Rabu (10/11/2021), harga minyak mentah Brent naik USD 1,35, atau 1,6 persen, USD 84,78 per barel, setelah naik 0,8 persen pada hari Senin. Minyak AS naik USD 2,22, atau 2,7 persen, menjadi USD 84,15 per barel juga setelah naik 0,8 persen pada hari sebelumnya.

“Dengan dibukanya kembali perbatasan AS untuk pelancong yang divaksinasi, permintaan bahan bakar jet seharusnya mendapat dorongan yang sehat,” kata Tamas Varga dari broker minyak PVM.

“Pengesahan RUU infrastruktur AS senilai USD 1 triliun di Kongres juga diharapkan memberikan bantuan tambahan,” tambahnya.

Harga Brent telah naik lebih dari 60 persen tahun ini dan mencapai USD 86,70, tertinggi tiga tahun, pada 25 Oktober, didukung oleh pembatasan pasokan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, dan pulihnya permintaan.

Pertemuan OPEC

Pada pertemuan pekan lalu, OPEC+ memutuskan untuk tetap pada langkah pelonggaran rekor penurunan produksi yang ada dan menolak permintaan AS untuk memompa lebih banyak – membantu menjaga pasokan tetap ketat untuk waktu dekat menurut pandangan beberapa analis.

JPMorgan Chase mengatakan permintaan global untuk minyak pada November sudah hampir kembali ke tingkat pra-pandemi 100 juta barel per hari (bph), menyusul keruntuhan tahun lalu.

Biden, bagaimanapun, dapat mengambil langkah-langkah pada awal minggu ini untuk mengatasi kenaikan harga bensin, Menteri Energi AS Jennifer Granholm mengatakan pada hari Senin.

Meskipun pasar global ketat, persediaan minyak mentah AS diperkirakan telah meningkat selama tiga minggu berturut-turut, mungkin membantu membatasi kenaikan harga lebih lanjut.

Yang pertama dari dua laporan pasokan minggu ini, dari kelompok industri American Petroleum Institute, dijadwalkan pada 20.30 GMT.

Sumber

liputan6.com

lowonganlowongan kerjalowongan kerja bandungloker bandung

best profit, bestprofit, pt bestprofit, pt best profit, best, pt best, bpf

pt bpf, bestprofit futures, pt bestprofit futures, best profit futures, pt best profit futures

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG