Harga Ninyak Naik Rabu Kemarin

20160926a

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, PT Bestprofit

Harga minyak naik pada hari Rabu (Kamis pagi WIB) didorong data pemerintah Amerika Serikat (AS) yang menunjukkan tanda-tanda pengetatan pasokan, karena investor tetap khawatir tentang gangguan pasokan setelah sanksi AS terhadap industri perminyakan Venezuela.

Dilansir dari Reuters,  Kamis (31/1/2019), harga minyak AS, West Texas Intermediate mengakhiri sesi dengan naik USD 92 sen atau 1,7 persen menjadi USD 54,23 per barel, harga penutupan terbaik sejak akhir November. Minyak mentah berjangka internasional Brent naik USD 43 sen menjadi USD 61,75 per barel.

Harga minyak memperpanjang kenaikan setelah data pemerintah menunjukkan stok minyak mentah AS naik kurang dari yang diperkirakan minggu lalu karena penurunan impor, sementara persediaan bensin turun dari rekor tertinggi karena kilang memperlambat produksi.

Persediaan minyak mentah naik 919.000 barel, Administrasi Informasi Energi mengatakan, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk peningkatan 3,2 juta barel.

Setelah delapan minggu berturut-turut membangun ke rekor tertinggi, stok bensin turun 2,2 juta barel pekan lalu, dibandingkan perkiraan untuk kenaikan 1,9 juta barel. “Karena kami memiliki penurunan besar dalam persediaan bensin, yang memberikan warna bullish untuk seluruh laporan,” kata Phil Flynn, Analis Price Futures Group di Chicago.

Best Profit

Pasar minyak berjangka langsung melompat saat perdagangan sore karena bursa saham AS naik dan dolar AS turun setelah Federal Reserve AS menjanjikan pendekatan “sabar” untuk kenaikan suku bunga di masa depan.

Pasar telah didukung sejak Washington mengumumkan sanksi ekspor terhadap Venezuela pada hari Senin, membatasi transaksi antara perusahaan-perusahaan AS dan perusahaan minyak milik negara PDVSA.

Pertarungan untuk mengendalikan Venezuela, yang memiliki cadangan minyak terbesar di dunia, telah diintensifkan dengan sanksi baru yang bertujuan mendorong Presiden Nicolas Maduro dari kekuasaan, langkah-langkah AS yang paling kuat terhadap presiden sosialis yang telah mengawasi keruntuhan ekonomi dan eksodus jutaan rakyat Venezuela. dalam beberapa tahun terakhir.

Sanksi tersebut bertujuan untuk membekukan hasil penjualan dari ekspor PDVSA sekitar 500.000 barel minyak mentah per hari ke Amerika Serikat, importir minyak mentah terbesar anggota OPEC.

Bestprofit

Pedagang yang menjual minyak mentah Venezuela ke Amerika Serikat mencari cara untuk menjaga minyak mentah tetap mengalir selama sanksi, menurut orang-orang yang akrab dengan diskusi, sementara perusahaan AS yang membeli minyak Venezuela juga telah mencari jalan keluar, mencari nasihat misalnya tentang apakah penggunaan perantara pihak ketiga, seperti pedagang komoditas, dapat dilanjutkan.

“Risiko utama untuk pasokan bisa datang dari konfrontasi dengan kekerasan di dalam negeri, merusak infrastruktur minyak,” analis Carsten Menke di Julius Baer mengatakan. “Namun risiko dari peristiwa semacam itu tampaknya sangat rendah,” tambahnya. “Minyak ini akan menemukan jalannya ke pasar.”

Pelaku pasar tetap khawatir tentang pertumbuhan ekonomi global, yang telah menunjukkan tanda-tanda melambat di tengah sengketa perdagangan antara Amerika Serikat dan China, dua ekonomi terbesar di dunia.

Para pejabat dari Washington dan Beijing akan menggelar pembicaraan perdagangan putaran baru pada hari Rabu. Kedua belah pihak telah menampar tarif impor yang kuat pada barang masing-masing. China melaporkan pertumbuhan ekonomi tahunan terendah dalam hampir 30 tahun pekan lalu.

Sumber

liputan6.com

bestprofit, pt bestprofit, best profit, pt best profit, best, pt best, bpf

bestprofit futures, best profit futures, pt bestprofit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG