Harga minyak Naik Lebih Tinggi

20161003a

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, PT Bestprofit – 

Harga minyak naik lebih tinggi pada hari Jumat karena pasar ekuitas menguat. Tetapi, minyak mentah tetap berada di jalur penurunan mingguan kedua karena investor memperkirakan kelebihan pasokan global bertahan jika permintaan melemah lebih lanjut dengan meningkatnya kasus COVID-19 di beberapa negara.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (12/9/2020), harga minyak mentah Brent naik 16 sen, atau 0,4 persen menjadi USD 40,22 per barel. Minyak mentah AS menetap 3 sen, atau 0,08 persen, lebih tinggi pada USD 37,33. Untuk minggu ini, bagaimanapun, itu menurun lebih dari 6 persen.

Infeksi tumbuh lebih cepat di India daripada di tempat lain, dan kementerian kesehatan melaporkan rekor lompatan harian 96.551 kasus baru pada hari Jumat, menjadikan total resmi menjadi 4,5 juta.

Pasar saham AS naik, setelah kemunduran di sesi sebelumnya. Namun, tiga indeks saham utama AS juga menuju penurunan mingguan kedua berturut-turut karena indikator ekonomi baru-baru ini menunjukkan pemulihan yang lama dan sulit dari pandemi.

Best Profit

“Pasar keuangan terus mengatur suasana, termasuk di pasar minyak, kekhawatiran tentang kelebihan pasokan telah menambah perasaan ketidakpastian secara umum,” kata analis Commerzbank dalam sebuah catatan. Juga meredam suasana pasar, Senat AS membatalkan RUU Partai Republik yang akan menyediakan sekitar USD 300 miliar bantuan virus korona baru.

Di Amerika Serikat, stok minyak mentah naik minggu lalu, berlawanan dengan ekspektasi, karena kilang perlahan kembali beroperasi setelah lokasi produksi ditutup karena badai di Teluk Meksiko dan kawasan yang lebih luas.

Persediaan Minyak AS Naik

Persediaan minyak mentah AS naik 2 juta barel, dibandingkan dengan perkiraan penurunan 1,3 juta barel dalam jajak pendapat Reuters. Pengebor AS juga mulai perlahan-lahan menambah rig minyak dan gas setelah jumlah rig, indikator awal produksi di masa depan, mencapai rekor terendah 244 dalam seminggu hingga 14 Agustus.

Bestprofit

 Data minggu ini dari Baker Hughes akan dirilis pada pukul 1 siang. Peningkatan stok kemungkinan akan menjadi subjek pada pertemuan pada 17 September panel pemantau pasar dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia.

Kelompok yang dikenal sebagai OPEC + telah menahan pasokan untuk mengurangi persediaan, tetapi analis mengatakan pertemuan itu kemungkinan akan fokus pada kepatuhan di antara anggota, daripada pemotongan yang lebih dalam. Menyusul Arab Saudi, Kuwait juga menurunkan harga jual resminya ke Asia untuk Oktober, untuk mengimbangi permintaan yang lebih lambat.

Sumber

liputan6.com

bestprofit, pt bestprofit, best profit, pt best profit, best, pt best, bpf

bestprofit futures, best profit futures, pt bestprofit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG