Minyak Berjangka Sentuh Level Terendah – PT Bestprofit Futures Bandung

150504d

Bestprofit Bandung (best profit ftng) – Harga minyak jatuh pada sesi perdagangan Rabu, dengan harga patokan minyak US menetap di bawah level $ 50 per barel untuk pertama kalinya sejak awal April setelah laporan mingguan dari pemerintah AS menunjukkan bahwa pasokan minyak mentah naik secara tak terduga. Data juga menunjukkan bahwa stok bensin turun dan permintaan bensin secara implisit selama empat minggu terakhir menunjukkan peningkatan dibandingkan dengan tahun lalu. Secara terpisah, pertumbuhan permintaan minyak Tiongkok tetap kuat pada bulan Juni.

Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman September menetap di level $ 49,19 per barel, turun $ 1,67, atau 3,3%. Harga, yang diperdagangkan pada $ 49,98 sebelum data pasokan dirilis, menetap di level terendah sejak 2 April lalu. Minyak Crude Brent untuk pengiriman September di bursa ICE Futures London turun 91 sen atau 1,6% ke level $ 56,13 per barel.

Di Bursa Nymex, “dengan minyak mentah ditutup di bawah $ 50, ini akan menjadi level resistance baru karena harga terus mengalami pelemahan,” kata John Macaluso, seorang analis di Tyche Capital Advisors.

Pada sesi awal perdagangan hari Rabu, Administrasi Informasi Energi AS melaporkan bahwa pasokan minyak mentah naik 2,5 juta barel untuk pekan yang berakhir 17 Juli. Analis yang disurvei oleh Platts memperkirakan penurunan minyak mentah dari 1,9 juta barel, sedangkan American Petroleum Institute Selasa mengatakan persediaan naik oleh 2,3 juta barel.

Dengan dolar yang lebih kuat dan persediaan di Cushing, Okla juga meningkat, “kami percaya kami bisa melihat harga [WTI] akan jatuh dari titik pertengahan ke titik rendah sekitar 40 dalam kerangka waktu satu bulan,” kata Macaluso.

Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman September menetap di level $ 49,19 per barel, turun $ 1,67, atau 3,3%. Harga, yang diperdagangkan pada $ 49,98 sebelum data pasokan dirilis, menetap di level terendah sejak 2 April lalu. Minyak Crude Brent untuk pengiriman September di bursa ICE Futures London turun 91 sen atau 1,6% ke level $ 56,13 per barel.

Di Bursa Nymex, “dengan minyak mentah ditutup di bawah $ 50, ini akan menjadi level resistance baru karena harga terus mengalami pelemahan,” kata John Macaluso, seorang analis di Tyche Capital Advisors.

Pada sesi awal perdagangan hari Rabu, Administrasi Informasi Energi AS melaporkan bahwa pasokan minyak mentah naik 2,5 juta barel untuk pekan yang berakhir 17 Juli. Analis yang disurvei oleh Platts memperkirakan penurunan minyak mentah dari 1,9 juta barel, sedangkan American Petroleum Institute Selasa mengatakan persediaan naik oleh 2,3 juta barel.

Dengan dolar yang lebih kuat dan persediaan di Cushing, Okla juga meningkat, “kami percaya kami bisa melihat harga [WTI] akan jatuh dari titik pertengahan ke titik rendah sekitar 40 dalam kerangka waktu satu bulan,” kata Macaluso.

Sumber

best profit , best profit futures, bestprofit, bestprofit futures,

pt best profit, pt best profit futures, pt bestprofit, pt bestprofit futures

http://www.bestpftf.com

http://www.bestprofit-bandung.com

http://www.bestprofit-futuresbandung.blogspot.com