Minyak Amblas di Tengah Pemulihan Permintaan

20161005b

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Bestprofit – 

Harga minyak mentah turun pada perdagangan Selasa karena investor menguangkan reli baru-baru ini. Tetapi sentimen pasar tetap solid di tengah harapan untuk pemulihan cepat permintaan minyak di pasar AS dan Eropa dan memudarnya ekspektasi untuk pengembalian awal minyak mentah Iran.

 

Dikutip dari CNBC, Rabu (23/6/2021), harga minyak mentah berjangka Brent untuk Agustus turun 0,12 persen menjadi menetap di USD 74,81 per barel. Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk Juli berada di USD 73,06 per barel, turun 0,8 persen

 

Kedua tolok ukur telah meningkat selama empat minggu terakhir karena optimisme atas laju vaksinasi COVID-19 global dan perkiraan peningkatan dalam perjalanan musim panas. Rebound telah mendorong premi spot untuk minyak mentah di Asia dan Eropa ke tertinggi multi-bulan.

 

“Harga minyak mengambil jeda, tetapi nada pasar tetap kuat di tengah ekspektasi bahwa permintaan bahan bakar akan meningkat dengan cepat seiring dengan pemulihan ekonomi di Eropa dan Amerika Serikat,” kata Toshitaka Tazawa, analis di broker komoditas Fujitomi Co.

PT Bestprofit

BofA Global Research menaikkan perkiraan harga minyak mentah Brent untuk tahun ini dan tahun depan, dengan mengatakan bahwa pasokan minyak yang lebih ketat dan pemulihan permintaan dapat mendorong minyak sebentar ke USD 100 per barel pada tahun 2022.

 

Investor fokus pada data inventaris mingguan AS, kata Tazawa dari Fujitomi Co, karena stok minyak mentah telah turun selama empat minggu berturut-turut.

 

Administrasi Informasi Energi mengatakan pekan lalu bahwa stok minyak mentah AS turun tajam dalam seminggu hingga 11 Juni karena kilang meningkatkan operasi ke level tertinggi sejak Januari 2020, menandakan peningkatan permintaan yang berkelanjutan.

 

Stok Minyak Mentah AS

Stok minyak mentah AS diperkirakan turun untuk minggu kelima berturut-turut, sementara sulingan dan bensin terlihat naik minggu lalu, jajak pendapat awal Reuters menunjukkan pada hari Senin.

Best Profit

Kesenjangan harga antara dua kontrak minyak yang paling aktif diperdagangkan di dunia menyempit ke level terendah dalam lebih dari tujuh bulan, menunjukkan bahwa produksi minyak AS masih lesu COVID-19 dengan pasar kemungkinan akan tetap kekurangan pasokan.

 

Negosiasi untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran terhenti pada hari Minggu setelah hakim garis keras Ebrahim Raisi memenangkan pemilihan presiden negara itu.

 

Raisi pada hari Senin mendukung pembicaraan antara Iran dan enam kekuatan dunia untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 tetapi dengan tegas menolak pertemuan dengan Presiden AS Joe Biden, bahkan jika Washington menghapus semua sanksi.

 

“Kemungkinan yang lebih rendah dari minyak mentah Iran kembali ke pasar karena presiden garis keras yang baru juga mendukung pasar,” kata Tazawa dari Fujitomi.

 

Sumber

liputan6.com

 

lowonganlowongan kerjalowongan kerja bandungloker bandung

best profit, bestprofit, pt bestprofit, pt best profit, best, pt best, bpf

pt bpf, bestprofit futures, pt bestprofit futures, best profit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG