Prospek Ekonomi Buruk, Minyak Naik

20160928a

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Bestprofit –  

Harga minyak naik pada hari Kamis tetapi berjuang untuk sepenuhnya pulih dari kerugian sesi sebelumnya. Hal ini terjadi ketika penumpukan persediaan bensin AS mengisyaratkan prospek yang memburuk untuk permintaan bahan bakar karena kasus virus corona melonjak.

Dikutip dari CNBC, Jumat (23/10/2020), harga minyak mentah berjangka Brent naik 91 sen, atau 2,18 persen, menjadi USD 42,64 per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) ditutup 63 sen, atau 1,4 persen, lebih tinggi pada USD 40,64 per barel.

Kedua kontrak merosot lebih dari 3 persen pada hari Rabu dalam penurunan harian tertajam mereka dalam tiga minggu. Stok bensin AS naik 1,9 juta barel dalam sepekan hingga 16 Oktober, Administrasi Informasi Energi (EIA) mengatakan pada Rabu, dibandingkan dengan ekspektasi penurunan 1,8 juta barel.

PT Bestprofit

Produk keseluruhan yang dipasok, mewakili permintaan, rata-rata 18,3 juta barel per hari dalam empat minggu hingga 16 Oktober, kata EIA – turun 13 persen dari periode yang sama tahun sebelumnya.

Infeksi COVID-19 harian baru mencapai rekor di beberapa negara bagian AS dan di Eropa, penguncian baru dan larangan China pada perjalanan keluar untuk membantu membendung penyebaran penyakit, semua pertanda buruk untuk permintaan bahan bakar.

Memperburuk prospek, harapan bahwa anggota parlemen AS akan mencapai kesepakatan dengan Gedung Putih tentang paket stimulus ekonomi yang meredup pada Rabu malam setelah Presiden Donald Trump menuduh Demokrat menahan kesepakatan kompromi.

Best Profit

″(Kesepakatan) mungkin memperbaiki nada permintaan selama satu atau dua minggu,” kata Lachlan Shaw, kepala penelitian komoditas di National Australia Bank.

Kinerja Minyak Libya

Menambah kekhawatiran pasokan, ekspor minyak Libya dengan cepat meningkat hingga Oktober karena pemuatan dimulai kembali setelah pelonggaran blokade oleh pasukan timur. Produksi Libya telah pulih menjadi sekitar 500 ribu barel per hari dan pemerintah di Tripoli memperkirakan akan meningkat dua kali lipat pada akhir tahun.

Goldman Sachs mengatakan melihat rata-rata harga Brent naik dari USD 43,9 per barel tahun ini menjadi SUD 59,4 tahun depan, dan WTI dari USD 40,1 menjadi USD 55,9 per barel.

Sumber

liputan6.com

bestprofit, pt bestprofit, best profit, pt best profit, best, pt best, bpf

bestprofit futures, best profit futures, pt bestprofit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG