Produksi Meningkat, Minyak Naik Lagi

20160928a

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Bestprofit –  

OPEC dan sekutu non-OPEC, setelah berhari-hari diskusi tegang, sepakat pada Kamis untuk meningkatkan produksi minyak sebesar 500.000 barel per hari mulai Januari. Dengan demikian, total pengurangan produksi pada awal 2021 menjadi 7,2 juta barel per hari.

Menjelang pertemuan, OPEC dan mitranya, yang dikenal secara kolektif sebagai OPEC +, diperkirakan secara luas memperpanjang pemotongan produksi saat ini sebesar 7,7 juta barel per hari hingga setidaknya Maret. Pembicaraan ditangguhkan pada hari Selasa setelah menjadi jelas bahwa mereka tidak dapat mencapai kompromi.

Para menteri perminyakan dari kelompok 23 anggota, yang terdiri dari beberapa produsen minyak mentah terbesar dunia, memulai pertemuan mereka sekitar pukul 10 pagi ET, menyusul penundaan selama beberapa jam.

“500.000 bpd dari Januari bukanlah skenario mimpi buruk yang ditakuti pasar, tetapi bukan itu yang benar-benar diharapkan beberapa minggu lalu,” kata analis senior pasar minyak Rystad Energy Paola Rodriguez Masiu, seperti dikutip dari CNBC, Jumat (4/12/2020).

PT Bestprofit

“Pasar sekarang bereaksi positif dan harga mencatat kenaikan kecil karena 500.000 pasokan tambahan tidak mematikan untuk keseimbangan,” tambahnya. Setelah pertemuan tersebut, patokan internasional minyak mentah Brent diperdagangkan 1,4 persen lebih tinggi pada USD 48,92 per barel, sementara kontrak berjangka West Texas Intermediate AS ditutup 36 sen, atau 0,8 persen, lebih tinggi pada USD 45,64 per barel.

Kedua kontrak harga menghentikan penurunan beruntun beberapa hari di sesi sebelumnya, ditutup lebih tinggi karena mendorong berita vaksin Covid-19. Harga minyak tetap lebih dari 25 persen lebih rendah dari tahun ke tahun.

Pada bulan April, setelah beberapa hari pembicaraan yang berlarut-larut, OPEC + menyetujui pemotongan produksi minyak tunggal terbesar dalam sejarah. Rekor pemotongan 9,7 juta barel per hari dimulai pada 1 Mei, tetapi kemudian diturunkan menjadi 7,7 juta pada Agustus.

Best Profit

Apa yang Menyebabkan Kebuntuan?

Tokoh OPEC, Arab Saudi dianggap sebagai pendukung utama untuk mempertahankan tingkat pemotongan saat ini hingga akhir kuartal pertama. Namun, beberapa produsen mempertanyakan pendekatan ini menyusul kenaikan harga minyak yang berkelanjutan bulan lalu.

Analis percaya beberapa sekutu non-OPEC, seperti Rusia dan Kazakhstan, telah menyerukan peningkatan bertahap untuk pembatasan produksi, sedangkan Uni Emirat Arab seolah-olah telah mendorong strategi yang dirancang untuk meningkatkan kepatuhan dari negara-negara produsen berlebih.

Spekulasi keretakan antara Arab Saudi dan UEA awal pekan ini mengejutkan sebagian karena posisi UEA dalam OPEC. Ini adalah produsen terbesar ketiga grup dan sekutu dekat Arab Saudi.

Sumber

liputan6.com

lowongan

bestprofit, pt bestprofit, best profit, pt best profit, best, pt best, bpf

bestprofit futures, best profit futures, pt bestprofit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG