Perketat Pembatasan Sosial, Minyak Turun

20161003a

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Bestprofit –  

Harga minyak naik tipis pada perdagangan Selasa karena kekhawatiran akan penguncian (lockdown) untuk melawan lonjakan baru kasus virus corona dapat menangkal harapan untuk vaksin covid-19 dan berdampak pada kebijakan pasokan OPEC+ yang lebih ketat.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 8 sen menjadi USD 43,90 per barel. Sementara harga minyak mentah West Texas Intermediate AS ditutup 9 sen atau 0,2 persen lebih tinggi pada level USD 41,43 per barel. Pada perdagangan Senin, Brent ditutup pada level tertinggi dalam 10 minggu terakhir setelah Moderna Inc mengumumkan bahwa vaksin virus korona efektif 94,5 persen.

Ini mengikuti pengumuman serupa dari Pfizer Inc pada minggu lalu. Tetapi prospek ekonomi jangka pendek tetap kabur dengan beberapa negara Eropa memperketat pembatasan karena kasus virus corona yang meningkat.

Untuk mengatasi permintaan energi yang lebih lemah di tengah gelombang kasus virus corona baru, Arab Saudi meminta sesama anggota OPEC+ untuk fleksibel dalam menanggapi kebutuhan pasar minyak karena membangun kasus untuk kebijakan produksi yang lebih ketat pada 2021. OPEC+ menurunkan prospek pertumbuhan permintaan minyak untuk tahun 2021, menurut dokumen rahasia yang dilihat oleh Reuters.

Opsi mendapatkan dukungan di antara negara-negara OPEC+ adalah mempertahankan pemotongan yang ada sebesar 7,7 juta barel per hari (bph) selama tiga hingga enam bulan ke depan, kata sumber, dari pada mengurangi pengurangan menjadi 5,7 juta barel per hari pada Januari.

PT Bestprofit

“OPEC+ diharapkan secara luas akan menunda rencana untuk meningkatkan produksi … pada bulan Januari tetapi dengan pengumuman Pfizer dan Moderna mendorong harga minyak kembali di atas USD 40, mungkin tidak ada dukungan yang sama di sana seperti yang terjadi lebih dari dua minggu lalu,” kata Craig Erlam, Analis Senior di OANDA.

 

OPEC+ mengadakan pertemuan komite menteri pada hari Selasa yang tidak membuat rekomendasi resmi. Kelompok tersebut akan mengadakan pertemuan penuh pada 30 November-1 Desember 2020. Sementara itu, di Amerika Serikat para analis mengatakan persediaan minyak mentah kemungkinan naik 1,7 juta barel pekan lalu setelah naik 4,3 juta barel pada pekan sebelumnya, menurut jajak pendapat Reuters.

Perdagangan Minyak Sebelumnya

Harga minyak melonjak 3 persen pada hari Senin, menutup kerugian sesi sebelumnya setelah Moderna Inc mengatakan vaksin eksperimentalnya 94,5 persen efektif dalam mencegah COVID-19. Dikutip dari CNBC, Selasa (17/11/2020), harga minyak mentah berjangka Brent untuk Januari naik USD 1,02, atau 2,4 persen menjadi USD 43,80 per barel.

Sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS untuk Desember ditutup USD 1,21, atau 3,02 persen, lebih tinggi pada USD 41,34 per barel. “Euforia vaksin telah dihargai tinggi sejak minggu lalu, tetapi pengobatan kedua untuk COVID-19 menunjukkan bahwa program vaksinasi skala besar, dengan jumlah yang cukup untuk populasi global, sekarang sudah lebih dekat,” kata analis Rystad Energy Louise Dickson .

Pengumuman oleh Moderna datang setelah Pfizer Inc melaporkan minggu lalu bahwa vaksinnya lebih dari 90 persen efektif, meningkatkan harapan bahwa kerusakan yang disebabkan pandemi pada ekonomi global dapat dikurangi. Harga juga didukung oleh data yang menunjukkan rebound di China dan Jepang, dengan angka yang menunjukkan bahwa kilang China memproses rekor level harian minyak mentah di bulan Oktober.

Best Profit

Harga minyak baik WTI dan Brent naik lebih dari 8 persen pekan lalu di tengah harapan vaksin dan harapan bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, termasuk Rusia, akan mempertahankan produksi yang lebih rendah tahun depan untuk mendukung harga.

Grup, yang dikenal sebagai OPEC +, telah memangkas produksi sekitar 7,7 juta barel per hari (bph), dengan kepatuhan terlihat di 96 persen pada Oktober, dan telah merencanakan untuk meningkatkan produksi sebesar 2 juta bpd mulai Januari.

OPEC + akan mengadakan pertemuan komite menteri pada hari Selasa yang dapat merekomendasikan perubahan pada kuota produksi ketika semua menteri bertemu pada 30 November dan 1 Desember. “Tidak dapat disangkal bahwa pasar minyak sepenuhnya di tangan OPEC +,” kata kepala analis komoditas SEB Bjarne Schieldrop.

“Organisasi adalah satu-satunya alasan mengapa harga minyak saat ini tidak USD 20 per barel. Karena itu, pertemuan mereka yang akan datang pada 30 November-1 Desember tidak kalah pentingnya,” pungkasnya.

Sumber

liputan6.com

lowongan

bestprofit, pt bestprofit, best profit, pt best profit, best, pt best, bpf

bestprofit futures, best profit futures, pt bestprofit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG

One Response to Perketat Pembatasan Sosial, Minyak Turun

  1. […] S&P 500 merosot 0,5 persen menjadi 3.609,53, sedangkan Nasdaq Composite turun 0,2 persen menjadi 11.899,34. Saham pemilik apotek CVS Health dan anggota Dow Walgreens Boots Alliance turun setelah Amazon meluncurkan bisnis apotek, yang memungkinkan pengiriman obat gratis untuk anggota Perdana.  PT Bestprofit […]

Leave a Reply