Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS | PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG

20161219-a

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG, Bestprofit – Pergerakan nilai tukar mata uang rupiah terhadap dolar Amerika Serikat pekan ini sedang mencoba berbalik arah menguat, meski masih terbatas di tengah minimnya sentimen positif.

Analis PT Binaartha Sekuritas Reza Priyambada mengatakan, posisi rupiah masih dinilai berisiko untuk terjadinya pembalikan arah melemah. “Kami harapkan kondisi ini hanya sesaat sehingga rupiah tidak melemah lebih dalam,” kata Reza di Jakarta, Senin, 19 Desember 2016.

Reza memperkirakan, awal pekan ini, rupiah akan bergerak di kisaran batas bawah atau support di level Rp13.525 dan batas atas atau resistance di level Rp13.375 per dolar AS.

Menurutnya, pasca melemah cukup signifikan, Laju rupiah mampu menguat walaupun terbatas. Meski masih terdapat sentimen negatif dari melemahnya sejumlah mata uang Asia akibat merespons kenaikan suku bunga acuan The Fed, namun rupiah mencoba bangkit dengan melihat rilis data makro sebagai sentimen positif.

“Sentimen positif dari rilis data makro di mana neraca perdagangan November 2016 yang tercatat surplus sebesar US$837,8 juta atau Rp10,8 triliun dengan ekspor US$13,50 miliar dan impor US$12,66 miliar dan tetapnya level suku bunga acuan 7 day reserve repo rate di level 4,75 persen yang dianggap masih cukup kondusif saat ini,” tuturnya.

Selain itu, lanjut Reza, adanya rilis inflasi AS sebesar 0,2 persen (month on month) dan 1,7 (year on year) kembali membuat laju dolar AS menguat, sehingga membatasi penguatan rupiah.

“Sebelumnya kami sampaikan rupiah yang kami harapkan dapat bertahan positif, akhirnya tidak kuasa juga menahan apresiasi dolar AS. Kondisi ini dapat kembali membuka peluang pelemahan lanjutan dari rupiah. Kami harapkan kondisi ini hanya sesaat sehingga rupiah tidak melemah lebih dalam,” ujarnya.

Sumber

viva.co.id

best profit , best profit futures, bestprofit, bestprofit futures,

pt best profit, pt best profit futures, pt bestprofit, pt bestprofit futures