Minyak Turun Lebih dari 4 Persen

news

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Bestprofit

Harga minyak turun pada perdagangan Kamis (Jumat waktu Jakarta) karena babak baru lockdown akibat kasus virus corona (Covid-19) di Eropa menghidupkan kembali kekhawatiran akan permintaan bahan bakar minyak (BBM).

 

Dikutip dari CNBC, Jumat (26/3/2021), harga minyak mentah Brent turun 3,8 persen menjadi USD 61,95 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun 4,28 persen menjadi USD 58,26 per barel.

 

Kedua kontrak tersebut melonjak sekitar 6 persen pada perdagangan Rabu setelah sebuah kapal kandas di Terusan Suez, salah satu rute pengiriman minyak terpenting di dunia. Otoritas Terusan Suez mengatakan pada Kamis pihaknya telah menghentikan lalu lintas sementara sementara delapan kapal tunda bekerja untuk membebaskan kapal.

 

“Kami percaya bahwa insiden tersebut sebagian besar menimbulkan keributan di pasar dan akan tetap ada tanpa dampak fundamental yang bertahan lama,” kata Norbert Rücker, Analis di Bank Julius Baer.

PT Bestprofit

Wakil Presiden Wood Mackenzie, Ann-Louise Hittle, mengatakan penundaan beberapa hari pasokan minyak mentah atau produk lain yang melalui Terusan Suez ke Eropa dan Amerika Serikat seharusnya tidak berdampak lama pada harga di pasar tersebut.

 

Dampak blokade Terusan Suez terhadap harga minyak juga terbatas karena tujuan sebagian besar kapal tanker minyak adalah Eropa, tetapi permintaan Eropa saat ini lemah karena putaran baru lockdown.

 

“Jika Eropa berada dalam kondisi yang lebih baik dalam pertempuran COVID-19, maka gangguan tersebut mungkin akan menciptakan masalah yang lebih berkepanjangan, tetapi bukan ini masalahnya. Itulah mengapa pedagang hari ini dengan cepat mengoreksi beberapa kenaikan hari sebelumnya, “kata analis Rystad Energy Bjornar Tonhaugen.

 

Manajer teknis kapal mengatakan upaya lain untuk mengapung kembali kapal akan dilakukan di kemudian hari setelah upaya sebelumnya gagal. Perusahaan penyelamat mengatakan mungkin perlu waktu berminggu-minggu.

Best Profit

Ekspektasi Naik

Meski kekhawatiran permintaan yang terus-menerus dan penurunan harga, masih ada ekspektasi kenaikan harga minyak jika melihat Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC+, akan membatalkan pembatasan pasokan mereka saat ini hingga Mei pada pertemuan yang dijadwalkan pada 1 April.

 

“Pasar minyak tidak mungkin memperbarui momentum kenaikan mereka secara agresif sampai pertemuan OPEC+ berikutnya di awal April, yang akan membuat pemotongan produksi tidak berubah,” kata Jeffrey Halley, Analis Pasar Senior di OANDA.

 

Pasar minyak global juga tertekan karena produsen kesulitan menjual minyak ke Asia, terutama China. Pembeli Asia malah mengambil minyak yang lebih murah dari penyimpanan sementara pemeliharaan kilang telah mengurangi permintaan, kata sumber industri.

 

Dolar yang kuat juga membebani harga minyak. Dolar mencapai level tertinggi empat bulan baru terhadap euro karena respons pandemi AS terus melampaui Eropa.

 

Sumber

liputan6.com

 

lowongan

best profit, bestprofit, pt bestprofit, pt best profit, best, pt best, bpf

pt bpf, bestprofit futures, pt bestprofit futures, best profit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG

1 thought on “Minyak Turun Lebih dari 4 Persen

Comments are closed.