Minyak Turun ke Level Terendah

20161003a

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Bestprofit – 

Harga minyak turun lebih dari 2 persen pada perdagangan Rabu (Kamis waktu Jakarta), berbalik arah karena permintaan bensin turun di Amerika Serikat pada minggu terakhir. Hal ini menjadi indikasi bahwa pemulihan ekonomi dari pandemi mungkin lebih lambat dari yang diharapkan.

Dikutip dari CNBC, Kamis (3/9/2020), harga minyak berjangka berubah negatif setelah data mingguan pemerintah dari AS menunjukkan permintaan bensin yang lebih rendah dari seminggu sebelumnya, mengabaikan data persediaan minyak mentah yang bullish.

Persediaan minyak mentah turun 9,4 juta barel dalam pekan lalu menjadi 498,4 juta barel, jauh lebih curam daripada penurunan 1,9 juta barel yang diperkirakan analis dalam jajak pendapat Reuters. Data tersebut mencerminkan periode di mana Badai Laura menutup fasilitas produksi dan pemurnian.

Harga minyak mentah Brent turun USD 1,15 atau 2,5 persen menjadi USD 44,43 per barel, setelah dua hari mengalami kenaikan harga. Sementara harga minyak mentah West Texas Intermediate ditutup 2,9 persen atau USD 1,25 ke level USD 41,51 per barel.

PT Bestprofit

Harga minyak telah pulih dari posisi terendah bersejarah yang dicapai pada bulan April, ketika Brent merosot ke level terendah 21 tahun di bawah USD 16 dan minyak mentah AS mengakhiri satu sesi di wilayah negatif.Sebuah rekor pemotongan pasokan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, telah mendukung harga. Produsen telah mulai mengembalikan harga minyak mentah ke pasar karena sebagian permintaan pulih dan OPEC pada Agustus menaikkan produksi sekitar 1 juta barel per hari (bph), survei Reuters menemukan pada Selasa.

Harga Minyak Naik Terdorong Aktivitas Manufaktur AS Mulai Menggeliat

Harga minyak naik pada hari Selasa, membalikkan penurunan sebelumnya karena data aktivitas manufaktur AS yang lebih baik dari perkiraan mendorong harapan untuk pemulihan ekonomi pasca pandemi. Selain itu, analis memperkirakan penurunan mingguan keenam dalam persediaan minyak mentah AS.

Dolar berada di level terendah dalam lebih dari dua tahun terhadap sekeranjang mata uang, tertekan oleh pelonggaran kebijakan inflasi Federal Reserve AS minggu lalu. Hal ini, mendukung minyak karena komoditas yang dihargakan dalam dolar menjadi lebih murah bagi pembeli global.

Best Profit

Dikutip dari CNBC, Rabu (2/9/2020), harga minyak mentah berjangka Brent naik 30 sen, atau 0,66 persen, menjadi USD 45,58 per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate menetap 15 sen, atau 0,4 persen, lebih tinggi pada USD 42,76 per barel.

“Setiap orang mencari hasil imbang, dari satu derajat atau lainnya, di API sore ini,” kata Bob Yawger, direktur masa depan energi di Mizuho di New York. “Angka manufaktur dan bullish di sekitar vaksin virus AstraZeneca menambah optimisme,” katanya.

Stok minyak mentah AS diperkirakan turun sekitar 2 juta barel, menurut analis dalam jajak pendapat Reuters menjelang data mingguan dari American Petroleum Institute pada pukul 4:30 sore. ET (2030 GMT) dan pemerintah pada hari Rabu. Persediaan bensin diperkirakan turun 3,6 juta barel.

Aktivitas manufaktur AS melaju ke level tertinggi lebih dari 1-1 / 2 tahun pada bulan Agustus di tengah lonjakan pesanan baru. Namun demikian, ketenagakerjaan terus tertinggal, mendukung pandangan bahwa pemulihan pasar tenaga kerja kehilangan momentum.

Data manufaktur China yang kuat juga mengangkat harga minyak, kata Jeffrey Halley, analis pasar senior di OANDA. Indeks Manajer Pembelian (PMI) Manufaktur Caixin / Markit menunjukkan aktivitas pabrik China berkembang pada laju tercepat dalam hampir satu dekade bulan lalu. Didukung oleh peningkatan pertama dalam pesanan ekspor baru tahun ini.

Sumber

liputan6.com

bestprofit, pt bestprofit, best profit, pt best profit, best, pt best, bpf

bestprofit futures, best profit futures, pt bestprofit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG