Minyak Terjatuh dari Posisi Tertingginya

20161003a

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Bestprofit – 

Harga minyak mentah dunia susut usai menggapai posisi tertingginya dalam beberapa tahun di tengah kekhawatiran pasokan.

 

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 2,4 persen menjadi USD 72,56 per barel. Sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS turun 2,2 persen menjadi USD 70,54 per barel. Dolar AS menguat terhadap sekeranjang mata uang lainnya setelah Federal Reserve mengisyaratkan akan menaikkan suku bunga pada kecepatan yang jauh lebih cepat dari yang diperkirakan.

 

Melansir laman CNBC, Jumat (18/6/2021), penguatan greenback membuat harga minyak dalam dolar lebih mahal dalam mata uang lain, berpotensi membebani permintaan. Data dari Administrasi Informasi Energi menunjukkan bahwa stok minyak mentah AS di konsumen terbesar dunia turun tajam pekan lalu.

 

Ini imbas kilang yang meningkatkan operasi ke level tertinggi sejak Januari 2020, menandakan peningkatan permintaan yang berkelanjutan. Juga mendorong harga minyak pada produksi kilang di China, selaku konsumen minyak terbesar kedua di dunia, naik 4,4 persen pada Mei dari bulan yang sama tahun lalu ke rekor tertinggi.

PT Bestprofit

Pedagang minyak terbesar dunia mengatakan minggu ini mereka melihat harga minyak tetap di atas USD 70 per barel dengan permintaan diperkirakan akan kembali ke tingkat pra-pandemi pada paruh kedua tahun 2022. Iran sedang menuju ke pemilihan presiden pada hari Jumat, di mana Ebrahim Raisi menjadi kandidat terdepan.

 

“Hasil pemilihan presiden besok di Iran juga kemungkinan akan memberikan dukungan pada harga minyak … Setiap pengembalian cepat ekspor minyak Iran patut dipertanyakan,” kata Commerzbank dalam sebuah catatan.

 

Harga Emas Tergelincir Sinyal Kenaikan Suku Bunga The Fed

Harga emas turun lebih dari 2 persen. Aksi jual membuat seluruh logam mulia termasuk paladium menempati hari terburuknya dalam lebih dari setahun, dipicu dolar yang menguat setelah Federal Reserve AS memberikan nada hawkish pada strategi moneter.

 

Melansir laman CNCB, Jumat (18/6/2021), harga emas di pasar spot turun 2 persen menjadi USD 1.776.10 per ounce, setelah sebelumnya menyentuh level terendah sejak 3 Mei di posisi USD 1.766.29. Adapun harga emas berjangka AS turun 4,7 persen menjadi USD 1.774,80.

 

Mayoritas dari 11 pejabat Fed memproyeksikan akan adanya kenaikan suku bunga dua seperempat poin pada 2023, meskipun para pejabat berjanji untuk menjaga kebijakan untuk tetap memberikan dukungan untuk saat ini guna mendorong pemulihan pekerjaan.

Best Profit

 

Pengumuman itu mendorong dolar ke level tertinggi lebih dari dua bulan, mengikis daya tarik emas batangan bagi mereka yang memegang mata uang lain. Sert mendorong lonjakan imbal hasil Treasury AS, meningkatkan biaya peluang memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil.

 

“Dot plot The Fed memberikan perubahan nada yang jelas, pada akhirnya menunjukkan bahwa meskipun The Fed terus menegaskan kembali bahwa inflasi bersifat sementara, penilaian formal mereka terhadap risiko terhadap ekonomi jelas lebih hawkish,” kata ahli strategi komoditas TD Securities Daniel Ghali.

 

Melemahnya permintaan fisik dan melambatnya aliran spekulatif ke emas, yang keduanya dimulai sebelum pertemuan Fed, mendorong penurunan harga emas lebih lanjut.

 

Sumber

liputan6.com

 

lowonganlowongan kerjalowongan kerja bandungloker bandung

best profit, bestprofit, pt bestprofit, pt best profit, best, pt best, bpf

pt bpf, bestprofit futures, pt bestprofit futures, best profit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG