Minyak Menguat Pada Perdagangan Rabu

20200907a

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Bestprofit – 

Harga minyak menguat pada perdagangan Rabu, karena ekuitas juga naik dan dolar diperdagangkan lebih rendah. Kenaikan harga minyak ini terjadi bahkan ketika kekhawatiran muncul bahwa pemulihan permintaan bahan bakar akan terhenti oleh melonjaknya kasus virus Corona secara global.

Dikutip dari CNBC, Kamis (15/1/2020), harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Desember naik 49 sen atau 1,18 persen menjadi USD 42,94 per barel. Kontrak berjangka West Texas Intermediate ditutup naik 84 sen atau 2,1 persen pada USD 41,04 per barel.

Indeks utama Wall Street dibuka lebih tinggi pada perdagangan Rabu, didukung oleh saham teknologi kelas berat. Dolar diperdagangkan lebih rendah, yang dapat meningkatkan minyak karena investor beralih kelas aset.

“Antara dolar, EIA dan peringatan dari IEA yang dapat mempengaruhi kebijakan OPEC di masa depan, nadanya berubah menjadi bullish di sini,” kata Bob Yawger, Direktur Energi Berjangka Mizuho di New York.

Data dari Administrasi Informasi Energi (EIA) AS diperkirakan stok minyak mentah bergerak lebih rendah dalam minggu terakhir, menurut analis yang disurvei oleh Reuters “Ada risiko pemulihan permintaan terhambat oleh peningkatan kasus COVID-19 baru-baru ini di banyak negara,” kata Badan Energi Internasional, Rabu.

“Jangka panjang menawarkan sedikit dorongan bagi produsen; kurva menunjukkan harga tidak mencapai USD 50 per barel hingga tahun 2023. Sesungguhnya, mereka yang ingin membawa pasar minyak yang lebih ketat sedang melihat target bergerak,” lanjutnya.

PT Bestprofit

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) memangkas perkiraan permintaan minyaknya pada Selasa, dengan alasan dislokasi ekonomi yang disebabkan oleh virus tersebut. Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan bahwa produsen minyak terkemuka akan mulai mengurangi pembatasan produksi seperti yang direncanakan pada Januari meskipun ada lonjakan kasus virus corona.

Persediaan minyak mentah AS terlihat turun minggu lalu sementara stok distilat cenderung turun untuk minggu keempat, jajak pendapat awal Reuters menunjukkan pada hari Selasa. Jajak pendapat tersebut dilakukan sebelum laporan dari American Petroleum Institute dan Energy Information Administration. Kedua laporan tersebut ditunda sehari karena libur umum di Amerika Serikat pada hari Senin.

Harga Minyak Naik Dipengaruhi Ekonomi China Kian Membaik

Harga minyak rebound pada hari Selasa, didukung oleh data ekonomi yang kuat dari China yang mengimbangi kembalinya pasokan di wilayah lain. Namun kenaikan dibatasi oleh perkiraan untuk pemulihan yang lambat dalam permintaan minyak global karena kasus virus corona meningkat.

Dikutip dari CNBC, harga minyak mentah berjangka Brent naik 72 sen, atau 1,7 persen menjadi USD 42,44 per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate ditutup 77 sen, atau 1,95 persen, lebih tinggi pada USD 40,20 per barel. Pada hari Senin, kedua benchmark turun hampir 3 persen.

China, importir minyak mentah terbesar dunia, menerima 11,8 juta barel per hari (bph) minyak pada September, naik 5,5 persen dari Agustus dan naik 17,5 persen dari tahun sebelumnya. Tetapi masih di bawah rekor tertinggi 12,94 juta bpd di Juni, data bea cukai menunjukkan.

Best Profit

“Harga minyak, yang mengalami pukulan cukup keras pada hari sebelumnya, mencari titik terang dan Selasa menawarkan hal itu,” kata analis pasar minyak senior Rystad Energy Paola Rodriguez-Masiu.

“Kami menemukan bahwa rekor pertumbuhan minyak mentah China siap dihentikan karena kilang independen hampir sepenuhnya menggunakan kuota impor yang dikeluarkan negara dan perusahaan berjuang dengan persediaan minyak mentah yang sangat tinggi. Oleh karena itu, terlepas dari antusiasme awal, kami menemukan bahwa kenaikan harga minyak saat ini tidak dapat dibenarkan,” katanya.

Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan dalam World Energy Outlook bahwa dalam skenario utamanya, vaksin dan terapi dapat berarti ekonomi global pulih pada 2021 dan permintaan energi pulih pada 2023. Tetapi jika skenario pemulihan yang tertunda, dikatakan bahwa pemulihan permintaan energi didorong kembali ke tahun 2025.

“Era pertumbuhan permintaan minyak global akan berakhir dalam 10 tahun ke depan, tetapi dengan tidak adanya perubahan besar dalam kebijakan pemerintah, saya tidak melihat tanda yang jelas dari puncaknya,” kepala IEA Fatih Birol mengatakan kepada Reuters .

Sumber

liputan6.com

bestprofit, pt bestprofit, best profit, pt best profit, best, pt best, bpf

bestprofit futures, best profit futures, pt bestprofit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG