Minyak Jatuh ke Titik Terendah Sejak Mei

news

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Bestprofit

Harga minyak mentah dunia turun ke level terendah dalam sekitar tiga bulan setelah Dolar AS menguat di tengah kekhawatiran bahwa pemulihan ekonomi global mungkin melambat.

 

Serta sinyal Federal Reserve akan mengurangi langkah-langkah stimulus. melansir WSJ, Jumat (20/8/2021), harga minyak mentah Brent, patokan internasional di pasar energi, turun 2,6 persen menjadi USD 66,45 per barel.

 

Adapun harga minyak West Texas Intermediate berjangka, ukuran utama AS, turun 2,7 persen menjadi USD 63,69 per barel. Kedua tolok ukur harga minyak tersebut berakhir menuju penutupan harian terendah sejak Mei. Penguatan dolar ke level terkuat sejak awal November baru-baru ini, menambah kekhawatiran di pasar komoditas energi.

 

Investor menjadi semakin khawatir jika dalam beberapa hari terakhir seiring meningkatnya kasus Covid-19 bisa melumpuhkan pemulihan ekonomi global dan dapat melemahkan permintaan minyak di negara-negara ekonomi besar seperti China.

 

Dolar yang lebih kuat cenderung memberi tekanan pada komoditas dalam mata uang AS—seperti minyak dan logam industri seperti tembaga—yang menjadi lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya. Tercatat jika indeks Dolar ICE, yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang, naik 0,44 persen pada hari Kamis.

PT Bestprofit

“Pasar sangat gugup, dan itu mungkin akan berlanjut sampai kita mendapatkan kejelasan di Jackson Hole minggu depan,” kata Ole Hansen, kepala strategi komoditas di Saxo Bank yang berbasis di London, mengacu pada simposium ekonomi tahunan di Wyoming.

 

“Ada sebagian besar kekhawatiran bahwa kekuatan permintaan minyak tiba-tiba memudar cukup cepat dari China, di mana data ekonomi telah menunjukkan kelembutan. Dan ada mobilitas yang lemah di AS saat kita memasuki musim gugur.”

 

Risalah yang dirilis dari pertemuan Federal Reserve baru-baru ini menunjukkan bahwa pembuat kebijakan semakin sepakat tentang pengurangan pembelian aset bank sentral di bulan-bulan mendatang.

 

Itu telah menambah taruhan bahwa Fed juga dapat menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diantisipasi, membuat Treasurys AS lebih menarik daripada obligasi pemerintah dari Jerman dan Jepang yang menawarkan imbal hasil di bawah nol.

 

Kondisi Produksi

Di sisi lain, harga tembaga berjangka AS turun 1,9 persen menjadi USD 4,0385 per pon, posisi terendah sejak pertengahan April. Harga logam—yang sensitif terhadap kesehatan ekonomi dunia karena penggunaan tembaga dalam konstruksi dan manufaktur—telah turun lebih dari 15 persen dari harga tertinggi sepanjang masa yang dicapai pada bulan Mei.

Best Profit

Selera investor untuk aset berisiko seperti saham juga surut ketika mereka menilai meningkatnya ancaman yang ditimbulkan oleh langkah-langkah penguncian baru, dengan banyak negara berjuang untuk mengekang penyebaran varian Delta dari virus corona.

 

Data produksi industri dari China awal pekan ini di bawah ekspektasi, dan angka lain menunjukkan bahwa penyulingan China memproses minyak mentah paling sedikit dalam 14 bulan, menurut Warren Patterson, kepala strategi komoditas di bank Belanda ING.

 

Secara terpisah, angka Administrasi Informasi Energi yang dirilis menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah AS turun dua kali lebih tajam dalam minggu pelaporan terbaru, stok bensin secara tak terduga naik. “Tampaknya permintaan bensin telah mencapai puncaknya,” kata analis Commerzbank, Carsten Fritsch.

 

“Meskipun musim mengemudi musim panas masih memiliki tiga minggu lagi, sudah jelas bahwa itu tidak akan memenuhi harapan yang tinggi.” Investor saat ini mengamati untuk melihat apakah Organisasi Negara Pengekspor Minyak akan melakukan intervensi untuk menghentikan penurunan harga minyak.

 

OPEC, yang anggotanya akan bertemu pada 1 September, sering bereaksi terhadap penurunan tajam harga minyak selama pandemi. Sementara kebijakan peningkatan produksi ditetapkan untuk sisa tahun 2021, para menteri di negara-negara yang menjadi bagian dari kartel kemungkinan akan memantau harga minyak untuk penurunan tajam lebih lanjut.

 

“Jika Brent mencapai pertengahan 60-an, kita mungkin mulai melihat beberapa pembicaraan dari OPEC, karena harga itu tidak akan menguntungkan Arab Saudi,” kata Hansen dari Saxo Bank.

 

Sumber

liputan6.com

 

lowonganlowongan kerjalowongan kerja bandungloker bandung

best profit, bestprofit, pt bestprofit, pt best profit, best, pt best, bpf

pt bpf, bestprofit futures, pt bestprofit futures, best profit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG

1 thought on “Minyak Jatuh ke Titik Terendah Sejak Mei

Comments are closed.