Minyak Turun Imbas Data Inflasi AS

news

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Best ProfitHarga minyak beberapa sen lebih rendah pada hari Kamis, karena pasar bergulat dengan dolar AS yang lebih kuat bersama dengan kekhawatiran atas peningkatan inflasi AS, dan setelah OPEC memangkas perkiraan permintaan minyak 2021 karena harga yang tinggi.

Dilansir dari CNBC, Jumat (12/11/2021), harga minyak mentah berjangka Brent turun 8 sen menjadi USD 82,56 per barel setelah sebelumnya jatuh ke USD 81,66. Kontrak berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 2 sen menjadi USD 81,32 setelah mencapai sesi terendah USD 80,20.

Pada hari Rabu, data AS menunjukkan inflasi harga konsumen naik pada bulan Oktober pada tingkat tahunan sebesar 6,2 persen, tingkat tercepat dalam 30 tahun, sebagian besar didorong oleh harga energi yang lebih curam. Ekspektasi bahwa data akan mendorong kenaikan suku bunga AS mendorong dolar lebih tinggi dan mengirim minyak mentah Brent dan WTI masing-masing turun 2,5 persen dan 3,3 persen.

Pada hari Kamis, dolar AS naik ke level tertinggi hampir 16 bulan terhadap euro dan mata uang lainnya karena taruhan pada kenaikan suku bunga.

“Perdagangan minyak hari ini menunjukkan bahwa tren dolar AS kemungkinan akan diprioritaskan daripada selera risiko ke depan,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates LLC di Galena, Illinois.

Presiden AS Joe Biden mengatakan dia meminta Dewan Ekonomi Nasional untuk bekerja mengurangi biaya energi dan Komisi Perdagangan Federal untuk mendorong kembali manipulasi pasar di sektor energi.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) mengatakan dalam laporan bulanan bahwa mereka memperkirakan permintaan minyak rata-rata 99,49 juta barel per hari (bph) pada kuartal keempat tahun 2021, turun 330.000 bph dari perkiraan bulan lalu.

“Perlambatan dalam laju pemulihan pada kuartal keempat 2021 sekarang diasumsikan karena kenaikan harga energi,” kata OPEC dalam laporan itu, juga mengutip permintaan yang lambat di China dan India.

Konsumsi Minyak Dunia

OPEC melihat konsumsi dunia melampaui angka 100 juta barel per hari pada kuartal ketiga 2022, tiga bulan lebih lambat dari perkiraan bulan lalu.

Kelompok produsen telah mengutip jalur permintaan yang tidak pasti sebagai alasan utama mengapa tidak akan meningkatkan pasokan untuk memenuhi permintaan lebih banyak minyak mentah dari Amerika Serikat.

“Apakah pengakuan harga yang lebih tinggi yang mempengaruhi aktivitas ekonomi dan permintaan akan mendorong kelompok untuk meningkatkan output lebih banyak pada pertemuan mendatang adalah hal lain, terutama dengan beberapa berjuang untuk memenuhi target output seperti itu,” kata Craig Erlam, analis pasar senior di OANDA. .

Minyak mentah Brent telah naik lebih dari 60 persen tahun ini dan mencapai level tertinggi tiga tahun USD 86,70 pada 25 Oktober. Namun, harga minyak tampaknya berkonsolidasi di bawah USD 85 per barel, Norbert Rucker, kepala ekonomi di Julius Baer, ​​mengatakan dalam sebuah catatan.

“Kita bisa melihat tanda-tanda awal transisi fundamental menuju pasar yang melemah, paling tidak karena permintaan minyak hanya akan tumbuh secara bertahap ke depan dengan peningkatan pasokan minyak serpih dan petro-negara AS,” tambahnya.

Sumber

liputan6.com

lowonganlowongan kerjalowongan kerja bandungloker bandung

best profit, bestprofit, pt bestprofit, pt best profit, best, pt best, bpf

pt bpf, bestprofit futures, pt bestprofit futures, best profit futures, pt best profit futures

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG