Minyak Turun Dampak Lonjakan Kasus Covid-19

20180328a

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Best Profit

Harga minyak turun dalam dua hari pada perdagangan Jumat setelah Badan Energi Internasional atau International Energy Agency (IEA) memperingatkan bahwa pertumbuhan permintaan untuk minyak mentah dan produknya telah melambat tajam.

 

Hal ini sebagai dampak dari melonjaknya kasus Covid-19 di seluruh dunia memaksa pemerintah untuk menghidupkan kembali pembatasan pergerakan. Dikutip dari CNBC, Sabtu (14/8/2021), harga minyak mentah Brent turun 21 sen atau 0,3 persen menjadi USD 71,10 per barel, setelah turun 13 sen di sesi sebelumnya.

 

Sementara harga minyak mentah AS turun 12 sen atau 0,2 persen menjadi USD 68,97 per barel, setelah turun 0,2 persen pada hari Kamis. Kedua harga minyak patokan dunia tersebut sedikit berubah minggu ini.

Bestprofit

“Perubahan tiba-tiba oleh IEA telah mengguncang saraf dan membatasi reli minyak, membawa pulang realitas dampak varian Delta,” kata Analis Pasar Senior OANDA untuk Asia Pasifik, Jeffrey Halley.

 

Meningkatnya permintaan untuk minyak mentah terhenti pada bulan Juli dan diperkirakan akan meningkat pada kecepatan yang lebih lambat selama sisa tahun 2021 karena lonjakan infeksi Covid-19 varian Delta, kata IEA pada hari Kamis. Bank juga telah menurunkan perkiraan permintaan jangka pendek mereka.

 

“Kami sekarang melihat pemulihan permintaan global terhenti bulan ini dengan permintaan minyak hanya mencapai 98,3 juta barel per hari (bph) pada Agustus dan rata-rata 97,9 juta barel per hari pada September, setara dengan rata-rata hampir 98 juta barel per hari pada Juli,” JPM Commodities Research dikatakan.

 

Defisit Minyak Global

Demikian pula, Goldman Sachs telah mengurangi perkiraan defisit minyak global menjadi 1 juta barel per hari dari 2,3 juta barel per hari dalam jangka pendek karena permintaan akan menurun pada Agustus dan September. Melihat di luar risiko jangka pendek dari Delta, bank masih mengharapkan pemulihan permintaan berlanjut seiring dengan meningkatnya tingkat vaksinasi.

PT Bestprofit

Sebaliknya, OPEC pada hari Kamis mempertahankan perkiraannya untuk rebound permintaan minyak secara global tahun ini dan pertumbuhan lebih lanjut pada tahun 2022, terlepas dari meningkatnya kekhawatiran tentang lonjakan infeksi COVID-19.

 

Dalam laporan bulanannya, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) juga menaikkan ekspektasi untuk pasokan tahun depan dari produsen lain, termasuk pengebor serpih AS, yang berpotensi mengganggu upaya kelompok dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, untuk mencapai keseimbangan di pasar.

 

“Meskipun OPEC membiarkan perkiraan permintaannya tidak berubah, kami berpikir bahwa prospek permintaan jangka pendek telah memburuk, yang mungkin berarti bahwa kelompok tersebut menyesuaikan rencana pasokannya pada pertemuan berikutnya,” Caroline Bain, Kepala Ekonom Komoditas di Capital Economics.

 

Sumber

liputan6.com

 

lowonganlowongan kerjalowongan kerja bandungloker bandung

best profit, bestprofit, pt bestprofit, pt best profit, best, pt best, bpf

pt bpf, bestprofit futures, pt bestprofit futures, best profit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG