Minyak Anjlok 20 Persen di 2020

20180718a

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Best Profit –  

Harga minyak mentah global naik pada penutupan perdagangan Kamis (Jumat pagi waktu Jakarta). Namun jika dihitung secara tahunan, harga minyak turun lebih dari 20 persen sebagai dampak dari penguncian atau lockdown berbagai aktivitas ekonomi.

Mengutip CNBC, Jumat (1/1/2020), pada perdagangan terakhir di tahun 2020, harga minyak Brent turun 49 sen atau 1 persen menjadi USD 51,14 per barel. Sedangkan harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS ditutup menguat 12 sen atau 0,25 persen ke USD 48,52 per barel.

Harga minyak Brent turun 22,5 persen sepanjang tahun ini. Sedangkan harga minyak WTI turun 21,4 persen sepanjang 2020. Harga minyak memang mengalami guncangan yang sangat tinggi pada tahun ini. Sempat mengalami pelemahan dalam tetapi kemudian secara bertahap kembali naik meskipun tidak terlalu tinggi.

Harga minyak mentah Brent dan AS telah naik lebih dari dua kali lipat dari posisi terendah dalam 1 dekade yang dicetak pada April. Dimulainya dengan rencana vaksinasi Covid-19, harga minyak minyak naik karena permintaan meningkat pada kuartal IV 2020.

Meskipun harga telah naik dalam dua bulan terakhir, kebijakan lockdown telah membebani lagi permintaan bahan bakar. Selain itu, strain virus baru Corona yang sangat menular juga telah meningkatkan kewaspadaan dari para pelaku pasar.

Bestprofit

Jajak pendapat bulanan Reuters pada hari Kamis menunjukkan harga minyak diperkirakan tidak akan mengalami banyak kemajuan pada 2021. Prospek permintaan bahan bakar masih suram. Harga bensin AS turun lebih dari 17 persen, sementara harga minyak pemanas AS turun lebih dari 27 persen tahun ini.

Perdagangan Kemarin

Harga minyak stabil pada hari Rabu karena paket bantuan fiskal virus corona AS dan penurunan persediaan minyak mentah. Dikutip dari CNBC, Kamis (31/12/2020), harga minyak mentah berjangka Brent naik 0,49 persen menjadi USD 51,34 per barel, dan minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 0,83 persen menjadi menetap di USD 48,40 per barel.

“Harga minyak tetap didukung oleh dolar AS yang lebih lemah semalam dan akhirnya menemukan teman dalam laporan inventaris API,” kata Stephen Innes, kepala strategi pasar global di Axi, seorang pialang.

“Pagi ini American Petroleum Institute melaporkan hasil imbang yang jauh lebih besar versus konsensus dalam persediaan minyak mentah untuk pekan yang berakhir pada 25 Desember,” tambahnya.

PT Bestprofit

Dolar jatuh ke level terendah dalam lebih dari dua tahun terhadap euro karena pedagang mata uang melihat melewati penundaan baru dalam pemeriksaan stimulus AS dan mempertahankan taruhan bahwa bantuan keuangan tambahan masih mungkin terjadi.

Dewan Perwakilan Rakyat AS yang dipimpin Demokrat memilih untuk memenuhi permintaan Presiden Donald Trump untuk meningkatkan pembayaran bantuan langsung Covid-19 kepada orang Amerika yang menderita pandemi menjadi USD 2.000.

Saham Asia melemah karena investor menguangkan pada reli baru-baru ini. Sementara euro berada pada level yang lebih tertinggi dalam lebih dari 2 tahun karena harapan pemulihan ekonomi global bertahap.

Harga minyak dapat menguat karena program vaksinasi di seluruh dunia dimulai tahun depan, memungkinkan negara-negara untuk melonggarkan pembatasan pergerakan dan aktivitas bisnis. Nilai fisik minyak mentah AS menguat pada hari Selasa karena API melaporkan penurunan stok, kata dealer.

Sumber

liputan6.com

lowongan

bestprofit, pt bestprofit, best profit, pt best profit, best, pt best, bpf

bestprofit futures, best profit futures, pt bestprofit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG