Harga Minyak Melonjak 5 Persen

20200907a

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Best Profit –  

Patokan minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS menembus di atas USD 50 pada hari Selasa untuk pertama kalinya sejak Februari 2020.

 

Hal ini didorong oleh pengumuman mengejutkan oleh Arab Saudi tentang penurunan produksi 1 juta barel per hari yang dimulai pada bulan Februari dan berlanjut hingga Maret. Pergerakan lebih tinggi menandai kembalinya harga minyak yang stabil setelah pandemi virus korona dan penurunan permintaan berikutnya mengirim harga berjangka jatuh, dan sebentar ke wilayah negatif April lalu.

 

Dikutip dari CNBC, Rabu (6/1/2021), WTI menetap 4,85 persen, atau USD 2,31, lebih tinggi pada USD 49,93 per barel, setelah sebelumnya melompat lebih dari 5 persen untuk diperdagangkan setinggi USD 50,20 per barel. Patokan internasional minyak mentah berjangka Brent naik USD 2,51, atau 4,9 persen, menjadi menetap di USD 53,60 per barel.

 

Harga minyak juga naik satu hari setelah Iran mengklaim menahan sebuah kapal tanker minyak karena pelanggaran berulang terhadap undang-undang lingkungan laut. Pada hari Selasa, OPEC dan sekutu penghasil minyaknya, yang dikenal sebagai OPEC +, setuju untuk menahan produksi sebagian besar stabil pada bulan Februari.

Bestprofit

Pemotongan sukarela yang mengejutkan Arab Saudi – diumumkan dalam konferensi pers setelah pertemuan – akan lebih dari sekadar mengimbangi peningkatan produksi dari Rusia dan Kazakhstan. Kedua negara akan menambahkan 75.000 barel gabungan per hari ke pasar pada Februari dan Maret. Itu adalah hari kedua diskusi kelompok tersebut, setelah pembicaraan berakhir dengan kebuntuan pada hari Senin.

 

“Harga minyak WTI telah naik di atas USD 50, untuk sementara waktu hari ini, di tengah langkah mengejutkan yang semakin meningkat oleh OPEC + untuk memangkas produksi bulan depan, daripada menaikkannya,” kata John Kilduff dari Again Capital. “Penguncian yang diperbarui di Inggris Raya Eropa telah membuat takut kelompok itu,” tambahnya.

 

Namun, harga minyak tetap berada di bawah level sebelum pandemi. WTI menutup tahun 2020 sekitar USD 48,50 per barel, mencatat kerugian 20,54 persen untuk tahun ini. Pada awal tahun 2020, WTI diperdagangkan di atas USD 63 per barel.

 

Pengaruh OPEC

OPEC dan sekutunya telah menjadi salah satu kekuatan pendorong di balik perubahan harga. Pada pertemuan Desember, grup setuju untuk meningkatkan produksi sebanyak 500.000 barel per hari mulai Januari setelah hari-hari diskusi yang menegangkan.

PT Bestprofit

Kelompok tersebut setuju untuk bertemu setiap bulan ke depan untuk menetapkan tingkat keluaran bulan berikutnya. Mulai 1 Januari, total pengurangan produksi mencapai 7,2 juta barel per hari.

 

Rebecca Babin, pedagang energi senior di CIBC Private Wealth, mencatat bahwa sementara pasar memandang perpanjangan pemotongan sebagai hal yang positif, fakta bahwa grup tersebut gagal mencapai konsensus di jalur ke depan tidak dapat diabaikan. Ini terutama berlaku dengan Arab Saudi melakukan pemotongan sukarela.

 

“Saya melihat jenis ‘perjanjian’ ini sebagai indikasi bahwa semakin sulit untuk membuat anggota OPEC + sejalan dan menjaga produksi tetap terbatas sementara permintaan tampak terancam oleh penguncian yang sedang berlangsung dan peluncuran vaksinasi yang lambat. WTI diperdagangkan sebentar di atas USD 50 mengikuti berita utama, tapi saya curiga interpretasi yang lebih negatif dari pertemuan hari ini dapat menyebabkan minyak mentah gagal di USD 50, “kata Babin.

 

Di tempat lain, meningkatnya ketegangan di Timur Tengah meningkatkan harga lebih lanjut.

 

Sumber

liputan6.com

 

lowongan

bestprofit, pt bestprofit, best profit, pt best profit, best, pt best, bpf

bestprofit futures, best profit futures, pt bestprofit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG