Harga Minyak Ditutup Naik Tipis

20200115a

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Best Profit – 

Harga minyak naik tipis pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Harga minyak naik karena pasar saham global menguat di tengah harapan keluarny paket stimulus di AS.

Namun memang, kenaikan harga minyak tak terlalu tinggi karena peningkatan kasus positif Covid-19 masih membayangi. Mengutip CNBC, Selasa (29/9/2020), harga minyak mentah Brent ditutup naik 51 sen atau 1,22 persen ke level USD 42,43 per barel. Sedangkan harga minyak West Texas Intermediate juga naik 35 sen atau 0,9 persen ke level USD 40,60 per barel.

Ada beberapa harapan baru bahwa partai Demokrat dan Republik bisa menyepakati undang-undang baru mengenai stimulus di tengah pandemi. Hal ini tentu saja memberikan prospek lebih baik ke ekonomi,” jelas analis senior Price Futures Group Chicago,Phil Flynn.

Harga minyak mengikuti Wall Street yang naik karena pembicaraan politik di Amerika. DPR sepakat untuk melanjutkan pembicaraan RUU bantuan COVID-19 setelah Ketua DPR AS Nancy Pelosi pada hari Minggu mengatakan dia pikir kesepakatan dapat dicapai dengan Gedung Putih.

Namun, krisis kesehatan global, yang telah memangkas konsumsi bahan bakar global, membuat harga minyak tidak bergerak jauh lebih tinggi. “Kecepatan penyebaran virus adalah perhatian utama bagi pejabat kesehatan dan investor keuangan,” kata analis PVM Tamas Varga.

Bestprofit

Perdagangan Sebelumnya

Pada perdagangan sebelumnya, harga minyak tergelincir dan berada di jalur penurunan mingguan lebih dari 2 persen. Penyebabnya, meningkatnya kekhawatiran tentang infeksi virus corona yang muncul kembali yang menghancurkan permintaan bahan bakar dan karena ekspor minyak mentah Libya dilanjutkan.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (26/9/2020), harga minyak mentah Brent turun 7 sen menjadi USD 41,87 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate ditutup 6 sen, atau 0,15 persen, lebih rendah pada USD 40,25.

“Ada batasan di pasar ini sejauh COVID-19 terus membesarkan kepalanya yang buruk di berbagai tempat,” kata John Kilduff, Mitra di Again Capital di New York. “Kami tidak bisa mendapatkan permintaan ini kembali.”

Di konsumen minyak terbesar dunia, Amerika Serikat, infeksi meningkat di Midwest, sementara New York City, yang terpukul paling parah pada musim semi, sedang mempertimbangkan mandat penghentian yang diperbarui. Lebih dari 200 ribu orang telah meninggal karena virus di negara itu.

PT Bestprofit

Konsumsi bahan bakar AS tetap lesu karena pandemi membatasi perjalanan dan menghambat pemulihan ekonomi. Rata-rata permintaan bensin selama empat minggu minggu lalu adalah 9 persen di bawah tahun sebelumnya. Di bagian lain dunia, peningkatan infeksi virus corona setiap hari mencapai rekor dan pembatasan baru diberlakukan untuk membatasi perjalanan.

Di India, produksi penyulingan minyak mentah pada Agustus turun 26 persen dari tahun lalu, sebagian besar dalam empat bulan, karena penurunan permintaan karena pandemi menghambat aktivitas industri dan transportasi.

Pada saat yang sama, lebih banyak minyak mentah yang memasuki pasar global mengancam pasokan dan mendorong harga turun. Jumlah rig minyak dan gas AS, indikator awal produksi di masa depan, naik enam menjadi 261 dalam seminggu hingga 25 September, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes Co.

Sumber

liputan6.com

bestprofit, pt bestprofit, best profit, pt best profit, best, pt best, bpf

bestprofit futures, best profit futures, pt bestprofit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG